Video Parodi Hina Indonesia Raya Ternyata Dibuat WNI

Dilihat 48 

TERASNKRI.COM | Tersangka utama yang mengedit lagu Indonesia Raya bukan orang Malaysia, dan diduga ulah WNI yang kerja di Malaysia.

Pernyataan itu disampaikan Ketua Polisi Negara Malaysia, Tan Sri Abdul Hamid Bador, pada Kamis (31/12/2020).

Video parodi lagu Indonesia Raya yang viral itu tak hanya mengubah total lirik dengan kalimat-kalimat insinuatif.

Baca Juga  Puan Maharani serukan Gotong Royong untuk tangani Covid-19 di KTT ASEAN

Tetapi juga mengganti lambang negara burung Garuda dengan ayam jago berlambang Pancasila, dilatarbelakangi bendera Merah Putih.

Dikutip dari media pemerintah Malaysia Bernama, dugaan itu didapat usai menginterogasi seorang pekerja Indonesia berusia 40-an tahun di Sabah, yang juga salah satu tersangka kasus tersebut.

“Tersangka ditahan di Sabah, pada Senin (28/12/2020) dan PDRM (Polis Diraja Malaysia) menemukan petunjuk baru dalam kasus ini,” kata Abdul Hamid.

Baca Juga  40 Kota, 15 Negara Bagian AS Terapkan Jam Malam Hadapi Aksi

“Ya, PDRM dapat petunjuk baru bahwa pelakunya disebut berasal dari negara seberang (Indonesia) dan kami sedang menginterogasinya untuk mendapat pengakuan siapa yang membuat video,” lanjutnya kepada Bernama.

Abdul Hamid berkata, temuan ini telah diberitahukan kepada Polisi Republik Indonesia (Polri), yang turut menginvestigasi kasus parodi lagu ciptaan WR Soepratman itu.

Baca Juga  Presiden Jokowi Ajak Negara G20 “Perang” Melawan Covid-19 dan Pelemahan Ekonomi Dunia

“Parodi ini memicu kemarahan rakyat Indonesia dan saya menjamin tindakan tegas akan diambil Jabatan Siasatan Jenayah (Departemen Penyelidikan Kriminal), yang membentuk tim untuk diterbangkan ke Sabah kemarin guna melacak pelaku,” terang Abdul Hamid.

TN/Bernama

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »
%d blogger menyukai ini: